BERJUMPA LAGI DENGAN BANDUNG

Halo blog! Maaf nih jarang nulis-nulis. Nyari semangat untuk nulis lagi disela-sela kesibukan memang agak susah. Waktu luang biasanya saya pakai untuk lebih banyak bercengkrama dengan keluarga atau belajar hal baru. Jadi sedikit deh cerita-cerita di blog. Btw, sekarang saya sedang di jalan tol, dalam arah pulang, setelah berkunjung ke Bandung lho. Lagi nyobain hal baru yaitu nulis sambil dalam perjalanan. Kali aja dapat inspirasa, eh inspirasi deng.

So, sebetulnya ini bukan kali pertama saya ke Bandung. Ya..... secara saya kan dulu kuliah di Bandung. Jadi Bandung itu udah berasa kota tempat saya tinggal sejak lama. Bandungnya sendiri tetap Bandung ya mirip seperti terakhir kali saya datang ke sini. Hehe, kan baru bulan April lalu. Bedanya dikit lah ya. Masih lebih adem dibanding kota Tangsel, tapi saat weekend begini lebih macet karena jalanannya sempit sementara kendaraan yang lewat banyak. Yang ngebedain adalah dalam perjalanannya. Saya baru tau kalau ada gerbang tol baru, yaitu saat akan masuk ke Cipularang. Antrian gerbang tolnya udah panjang sejak kilometer 50an. Kenapa gerbang tolnya dipindah ke sv ana saya belum paham ya, belum baca-baca beritanya. Yang say tau, keberadaan gerbang tolnya di sana bikin antrian yang panjang.

Dalam perjalanan kalyai ini, saya juga nyobain hal baru yaitu naik travel Daytrans. Baru pertama kali saya naik Daytrans dari BSD. Rutenya BSD ruko Versailles menuju Cihampelas bawah. Harga tiketnya Rp95.000 kalau beli di Traveloka. Lumayan murah sih jatohnya. Secara lokasinya dekat rumah, fasilitas mobilnya bagus Toyota Hiace, dan dekat dengan jalan tol Jakarta-Serpong lagi. Ada satu lagi travel yang lokasinya dekat situ, harganya kurang lebih sama tapi mobilnya gak nyaman. Udah gitu turunnya jauh, di Surapati sebrang Pusdai. Gak cocok buat saya.

Di Bandung, saya cuma pergi ke rumah si dia (azeeek) dan Ciwalk. DI rumah si dia, saya ketemu kedua orang tuanya, makan masakan rumah, dan bercengkrama. Singkat cerita, saya dan dia pergi ke Ciwalk. Hari ini hari tayang perdananya film Toy Story 4, so kami manfaatkan untuk nonton film itu. Kalo gak salah kami juga nonton bareng Toy Story 3. Jadi lengkap deh kalo nonton sekuelnya hehehe.

Di perjalanan pulang ini saya naik Lintas shuttle. Travel ini udah jadi langganan saya semenjak dulu kuliah. Kalo ingat dulu tahun 2013, awalnya saya sering naik travel yang saya bilang nggak cocok tadi. Dulu kan dapat promo member mahasiswa, jadi harganya murah banget Rp70.000. Tapi mesti sabar banget dengan kondisi kendaraannya. Terlebih lagi dulu sering ada keterlambatan. Gak tau ya kalo sekarang apa sudah membaik atau belum, semoga sudah. Back to topic, saya suka dengan Lintas shuttle karena fasilitas mobil dan juga keramahan petugasnya. Mobilnya nyaman, Toyota Hiace, serta dilengkapi dengan charger yang tersedia di bawah kursi. Jadi gak repot deh nyari charger, apalagi untuk saya yang gak punya power bank. Sayangnya harga tiket Lintas shuttle terbilang cukup mahal, Rp120.000.

Hoam... Saya ngantuk sekarang. Baiknya saya udahan dulu ya nulisnya, mau tidur hehehe. Perjalanan masih panjang, mohon doanya supaya lancar ya. Thank you udah baca cerita saya ini yang banyak curhatnya, bubye!

Comments